N I K A H




Urusan nikah jadi sedikit sensitif buat dibahas. Apalagi diusia dimana bagi orang Indonesia sudah wajar buat mulai sebar undangan. Anyway, mostly angkatanku baru aja lulus dan ada dua hal yang seketika ramai muncul di timeline sosial media: 1) apdetan tentang pendadaran dan pamer toga; 2) Poto macam prewed, lamaran, tunangan, dan resepsi nikah.

Meski nyatanya, banyak juga yang masih galau. Kapan skripsi kelar? Kapan nikah? Lah boro-boro nikah, yang mau ngajak dan diajak nikah aja belum ketemu. Aku sih enggak galau yang begituan. Gimana ya. Lulus udah. Pacar juga Alhamdulillah dikasih yang baik. Cuma, kadang curious aja. Kapan dan dalam keadaan seperti apa nanti waktu aku nikah? Bakal seperti apa pernikahannya? Kira-kira harus berapa banyak undangan yang disebar? Atau, mahar apa yang harus aku request? Hahaha.

Nikah muda sebetulnya bukan impian aku. Tapi semakin lo nggak tertarik sama suatu hal, entah kenapa hal tersebut malah makin banyak seliweran disekeliling lo. Yap! 

Sepanjang tahun 2016, entah berapa banyak anak kampus aku yang nikah. Bahkan pas mereka lagi riwehnya sama skripsi. Bukannya nyamperin dosen pembimbing, malah nyamperin KUA. Mantap jiwa.

Ada juga yang memilih buat tunangan dulu. Jadi pas baru lulus, langsung cus ijab kabul. Kayak salah satu temen deket aku yang baru aja wisuda desember kemarin dan bakal nikah Maret besok. Insyallah. Aamiin. (Moga lancar, Fa!) 

Meski banyak yang suka nikah muda, ada satu orang yang aku kenal yang nggak minat sama nikah muda. Namanya Alip. Alip ini jatuh cinta sama Ana. Mahasiswi ekonomi yang cantik plus pinter banget. Bribikan si Alip sukses bikin Ana mau dianter jemput sama dia.

Suatu hari, Alip main ke rumah. Setelah dua jam haha hihi sambil ngecopy film aku iseng tanya soal si Ana. 

Piye sama si Ana?’

Opo ne seng piye?’ (apanya yang gimana?)

Wis sah (pacaran) po durung?’ Seneng tenan karo awakmu cah kuwi” (Udah sah belum? Seneng beneran sama kamu anak itu)

Walah. Ora wani aku hee. Cah kuwi nyindir nyindir soal kawin muda. Kode tenan. Nek tak pacari njur langsung jaluk nikah, piye?’ (Walah. Nggak berani aku hee. Anak itu nyindir-nyindir soal kawin muda. Kode banget. Kalau aku pacari trus langsung minta nikah, gimana?

‘Yo tinggal nikah’

Ngawur koe! Arep tak pangani opo anak e wong? Kuliah durung rampung. Jek akeh remed. Durung koas. edan’ (Ngawur kamu! Mau aku kasih makan apa anak orang? Kuliah belum selesai. Masih banyak remed. Belum koas. Gila’

- Aku ngakak -

Beberapa minggu lalu, impian Ana buat nikah muda kewujud. Doa anak solehah cepet kekabul kayaknya. LOL. Pria yang berani mewujudkan wedding dream nya si Ana bukan lain adalah kakak angkatan aku yang lagi kuliah S2 di Perancis. Ana mungkin memang gadis beruntung. Seminggu setelah menikah, Ana di boyong ke Perancis buat nemenin suaminya nyelesaiin S2.

Pernikahan terlihat begitu seru ya. Jadi kapan? Hmm.

Share:

1 comments

  1. Hmmm... ngomongin nikha muda ya...
    Dulu pacar saya setelah selesai nerima Ijazah langsung saya ajak Ijabsah.
    Memang nikah itu butuh pemikiran yang serius, nggak cuma asal bawa ke KUA.

    ReplyDelete

Any Comment?