Oktober 06, 2014

Karena ada ‘Karena’ Dibalik Semua


Manusia makan karena lapar. Manusia tidur karena mengantuk. Manusia marah karena tersinggung. Dan manusia jatuh cinta karena ada sekian ‘karena’. Judul tulisan ini terinspirasi dari kalimat yang terselip dalam tulisan blog seorang yang saya kagumi. Membuat saya kembali mengingat berbagai ‘karena’ yang menempatkan saya pada kondisi sekarang.

Saya percaya, pasti ada ‘Karena’ dibalik semua hal yang kita lakukan. Manusia selalu punya alasan kenapa melakukan ini, bukannya melakukannya itu. Bukankah manusia makhluk yang selalu punya banyak alasan kalau disalahkan? Lalu pada urusan serumit cinta, mereka mengaku tak punya alasan kenapa mencintai pujaannya. Mereka yang mengaku mencintai tanpa alasan adalah kebohongan yang bagi saya, ehmm konyol. Setidaknya saya bisa memberikan selusin alasan mengapa saya mencintai novel harry potter, atau ketika saya menyukai pria di seberang. Selalu harus ada alasan kenapa saya menyukai semua itu.

Seorang dosen linguistik selalu menguji kami, mahasiswa-mahasiswi pembenci alasan, untuk menjawab soal-soal dengan melampirkan alasan-alasan yang mendasari jawaban kami. Mungkin baginya, mutlak ‘Karena’ adalah pasangan ‘Kenapa’. ‘Karena’ menjadi sulit ditemukan dalam situasi tersebut. Padahal ‘karena’ adalah dasar yang menguatkan. Semacam tiang penyangga. Tanpanya, ucapan dan tindakan manusia hanya puing-puing runtuh tak berpendirian.

Dosen saya itu juga suka guyon. Misalnya masalah menikah yang sangat sensitif bagi mahasiswa diangkat untuk menggambarkan pentingnya sebuah ‘karena’, terutama dalam keadaan seorang pria meminang anak gadis orang. Kenapa dia meminangnya? Apa alasannya?

Saya jadi penasaran, berapa banyak pria yang sudah menyiapkan jawabannya?

September 25, 2014

XOXO – X for Kiss, O for Hug



Bagi kalangan K-Popers, apalagi EXO-L, dapat dipastikan tidak asing dengan istilah XOXO. Selain karena xoxo merupakan kode untuk kiss & hug, xoxo juga merupakan judul album pertama boy band EXO.

Saya akan bercerita sedikit tentang xoxo terlepas dari apakah saya seorang EXO-L atau bukan. Setelah lebih dari setahun lalu rilis, saya baru menyempatkan diri untuk mendengarkan keseluruhan album ini. Dan saya harus bersorak, konsep album ini luar biasa! Daebak!

Album XOXO di mulai dengan single WOLF yang kalau boleh saya bilang, lagunya sangat unik dan dance lagu wolf juga terkonsep luar biasa. Di mulai dari para member yang membentuk pohon dan gua seperti penggambaran seekor wolf yang tinggal di hutan dengan pohon rindang dan didalam gua. Mereka juga membentuk telinga serigala dan bertingkah seperti wolf. Saya harus bilang, saya jatuh cinta pada XOXO. Di lagu growl, mereka menampilkan dance yang luar biasa dan bekerja sangat keras untuk pengambilan one take shoot video klipnya.

Di album ini EXO juga hadir dalam konsep anak sekolahan yang sesuai dengan usia mereka. Album XOXO dengang tagline first class of exo. Para member mengenakan seragam sekolah dan seragam baseball lengkap dengan topi. Masing-masing mereka memiliki nomor punggung spesial untuk kostum mereka. Nomor-nomor tersebut dipilih sendiri oleh member sebagai nomor favorit mereka. Seperti Suho yang memilih nomor 1 sebab ia seorang leader, orang pertama yang akan berbicara, dan merupakan trainee pertama dan terlama di exo. Atau Sehun yang belakangan namanya tenar di Indonesia karena memakai sandal jepit keluaran Indonesia kemana-mana, memilih mengenakan nomor 94 di punggungnya. Tampak seperti ingin menunjukkan kalau dia member yang lahir pada tahun 94 dan seorang magnae group. Sedangkan 88 dipilih sebagai nomor general EXO. 88 juga merupakan kode untuk kiss & hug. Dan 8 merupakan angka yang digambarkan sebagai sesuatu yang tanpa akhir. Lagi-lagi konsep xoxo.

Jika diperhatikan, keseluruhan track dalam xoxo seperti sebuah dongeng atau fairy tale. Seperti  dongeng beast and beauty jika menggabungkan antara wolf, growl dan let out the beast, dongeng peterpan, black pearl, ataupun mermaid dalam lagu baby don’t cry yang demi apa lagu ini very touched.


Beberapa lagu dengan tempo cepat seperti lucky juga sangat enak untuk didengarkan. Dan jangan lupakan dua lagu spesial yang ditujukan untuk penggemar mereka, 3.6.5 dan XOXO yang mempresentasikan album xoxo dan exo itu sendiri. Selebihnya, xoxo adalah album yang benar-benar terkonsep dan enak untuk dinikmati. 

September 22, 2014

Military Life - Story from Indonesian Air Force Academy




Akademi Angkatan Udara (AAU) beberapa hari lalu menyelenggarakan kegiatan English Camp dengan mengundang mahasiswa dari berbagai perguruan tinggi negeri dan swasta di Yogyakarta, salah satunya kampus saya.

Kegiatan ini sangat positif mengingat betapa pentingnya bahasa Inggris di era sekarang yang serba global. Kegiatan ini sekaligus menjadi ajang untuk mengenalkan akademi angkatan udara sebagai salah satu bagian dari pendidikan di Indonesia dalam mencetak seorang perwira TNI. Secara nggak langsung, saya belajar bagaimana teman-teman AAU menempuh pendidikan di Indonesian Air Force Academy yang mana mereka disiapkan untuk menjadi perisai pertahanan bangsa dan negara.

Jika biasanya orang-orang macam perwira, prajurit atau TNI dikenal dengan muka-muka sangar dan gaya tegapnya, di kegiatan ini saya melihat sisi friendly dan humoris teman-teman AAU. Bahkan mereka membuktikan kalau mereka juga bisa bercanda ketawa-ketiwi, hanya saja jika dalam situasai ‘SIAP’, mereka ini benar-benar harus siap. Masa’ iya menye-menye?? Kan nggak mungkin.

Nah, teman-teman AAU ini sangat friendly. Saat kegiatan fun games, mereka benar-benar lucu dan baik. Ceritanya kita main permainan ala tujuh belasan macam tarik tambang, gigit koin, dll. Katanya sih mereka udah lama nggak ikut main beginian. Mereka semangatnya luar biasa gokil!. Selain itu, saat panitia meminta mahasiswa undangan dan teman-teman AAU duduk membaur, mereka langsung berdiri dan menyediakan space bagi mahasiswa undangan untuk duduk diantara mereka. Mereka kelihatan bersemangat sekali. Banyak tanya tentang kehidupan seorang mahasiswa, dan banyak berbagi tentang kehidupan mereka yang sudah empat tahun di AAU.

Diantara mereka bahkan ada yang nyeletuk ke saya “Kamu nggak nyangka kan di area yang kalau dari jalan raya kelihatan sepi ternyata ada kehidupan?”

Saya ngangguk.

Saya juga tertarik sekali dengan cerita-cerita mereka yang selama empat tahun menempuh pendidikan, ikut pelatihan, hadir dalam upacara-upacara penting, sampai ikut mengawal petinggi Negara.

Namanya juga hidup dalam kemiliteran, kehidupan teman-teman AAU ini benar-benar rapi dan disiplin!. Pagi, siang, malam, mereka latihan. Kita yang mahasiswa mau nggak mau harus ikut aturan juga. Contohnya untuk urusan sarapan, masalah waktu, aktivitas, rolling call (Mereka kalau pagi, siang, malam ada semacam apel gitu untuk tahu kelengkapan tim dan mengecek mana tau ada yang sakit), soal kebersihan kamar, tata cara sopan-santun (mengingat di kehidupan militer urusan senior-junior kental), sampai urusan jalan.


Jadi, satu hal yang saya yakin bakal saya kangenin adalah kegiatan jalan berbaris bareng kalau mau kemana-mana. Awalnya aneh, ngapain ini orang-orang jalan musti baris dan bareng-bareng? Tapi akhirnya malah merasa aneh sendiri kalau jalan sendiri. Kata mereka, hal ini bisa melatih hidup rapi, disiplin, dan mau dipimpin. Keren!

Sekilas, segala aturan dan kegiatan di AAU mengingatkan saya pada jaman-jaman SMK. You know, sekolah saya termasuk sekolah yang menjunjung tinggi kedisiplinan. Pelatihan ala militer sudah biasa. Temenannya aja sama Yonif. Hehehe.

Overall, thank you very much for a bunch of new experience, dear my friends from Indonesian Air Force Academy. Gonna miss you all <3>