Sesuatu Tentang Jogja yang Mungkin Belum Kamu Tahu

Judul postingan kali ini tiba-tiba mengingatkan saya sama buku kolaborasi tentang Jogja yang anak elegant tulis semester satu dulu. Dari sekian banyak hal kecil mengenai Jogja yang kami tulis, masih banyak hal-hal kecil menarik lainnya soal Jogja yang nggak lulus seleksi diterbitkan. Misalnya hiruk pikuk akhir tahun ala Jogja.



Keliling Jogja akhir tahun berarti siap mental misuh-misuh diatas kendaraan. Segala sudut ada aja jebakan macetnya. Terutama jalan-jalan macam  Jakal, Jogja-Solo, Soedirman, Cik di Tiro, Gejayan, tugu, selokan mataram, malbor dan sekitarnya.

Jogja memang mendadak jadi nggak asik banget. Dimana-mana rame. Dua hari lalu waktu pengen liat diskonan akhir tahun di Galeria Mall, malah kejebak macet dari depan Amplaz sampai Lampu merah Galle. Memang sih niatnya cuma mau makan di Bungong Jeumpa selokan, resto favorit saya di Jogja, sambil nongki-nongki. Tapi ujung-ujungnya malah penasaran pengen liat diskonan. Kejebak macet deh.

Atau pas mau ke Altar nyobain sekatenan malah pake acara nyasar setengah jam karena nggak bisa puter balik pas salah belok. Tiba-tiba kita udah nyampe daerah lempuyangan yang nggak familiar banget. Pas nanya ke tukang parkir, malah diceramahin soal sopan santun. Iyasih, kita salah. Jadi buat informasi, kalau kalian main ke Jogja and unfortunately nyasar jangan sok-sokkan tanya kesembarang orang dan pakai gaya sembarangan. Kita tahu, Jogja punya budaya kental terutama soal sopan santun. Kalau kalian naik motor, ya matiin dulu motornya. Turun dari motor, trus tanya yang sopan. Salahnya kita waktu itu nggak matiin motor. Wuehehehe. Trus ya usahain nanya ke orang yang bener-bener tau daerah Jogja. Ada kadang orang nanya alamat di Jogja tapi yang ditanya Orang Riau yang baru setengah semester di Jogja. Duh, malu bertanya sesat di jalan, Pede nanya malah nggak bisa jalan :D


Perjalanan ke Altar akhirnya ditempuh dengan bantuan GPS (ujung-ujungnya). Kurang 2 KM nyampe altar, di jalan apa gitu, malah kena macet karena jalur dua arah malah jadi searah dikuasai rombongan orang-orang yang mau sekatenan, termasuk saya. Kasian yang dari arah berlawanan nggak bisa jalan. Di sekatenan Alhamdulillah nggak dapat rame. Udah jam 10 juga. Entah kenapa jam 10 malam di Jogja berarti orang-orang secara misterius menjauh dari jalanan dan keramaian. Di sekatenan kita enjoy naik bianglala, sampai si Abdi yang teler bersuhut-suhut nggak mau naik bianglala lagi (yaelah). Beli arum manis dan nikmatin jagung bakar serut di lesehan yang nggak rame juga. Oya kalau ada yang belum tau apa itu sekatenan? Kalian bisa datang ke pasar malam. Bentukan sekatenan di Jogja ya macam itu. Ada bianglala, kora-kora, rumah hantu, arum manis, de el el.

Share:

0 comments

Any Comment?